PT Citra Waspphutowa menargetkan konstruksi proyek Depok—Antasari Seksi I Antasari—Andara sepanjang 3,61 kilometer dapat tuntas pada Mei tahun depan, dan beroperasi tiga bulan setelahnya bila proses pengadaan lahan berjalan dengan baik. Adapun seluruh seksi ditargetkan beroperasi pada 2019.

Direktur Utama PT Citra Waspphutowa Tri Agus menyatakan saat ini progres konstruksi untuk seksi I mencapai 49%, dengan lahan yang dibebaskan mencapai 90%. Dalam waktu dekat, pihaknya berharap lahan yang tersedia akan meningkat menjadi 94% seiring dengan rencana perseroan menambah dana talangan lahan sekitar Rp250 miliar

“Kalau tanahnya segera bebas, konstruksi harapan saya bisa ngebut, cuaca memang lagi hujan, tetapi kita akan jalan terus, termasuk di interchange,” Ujarnya, Selasa (08/11).
Dia menyatakan, sejauh ini perseroan telah mengucurkan dana talangan sekitar Rp400 miliar, dan akan bertambah guna mengejar target pengadaan lahan 100% untuk seksi I. Adapun untuk konstruksi, perseroan mengaku telah memenuhi kebutuhan investasi total Rp2,9 triliun.

“Sudah clear dengan debitur. Dana konstruksi gak masalah, justru kita terlambat nariknya karena tanah belum bebas. Kita baru narik untuk 49% itu,” ujarnya.

Di sisi lain, dia pun menagih janji pemerintah untuk segera mengembalikan dana talangan lahan pada akhir tahun ini. Pihaknya sangat berharap pengembalian itu dapat segera dilakukan, mengingat perseroan juga melakukan pinjaman kepada perbankan untuk dana talangan.

Menurutnya aksi pinjaman tersebut juga dilakukan mendadak dan belum direncanakan dalam rencana kerja perseroan. Karena itu, dia menilai pengembalian dana talangan lahan yang tertunda dapat memberikan imbas negatif pada laporan keuangan perusahaan tahun ini.

Seperti diketahui, pengembalian dana talangan lahan oleh Lembaga Managemen Aset Negara (LMAN) kepada Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) baru dapat dilakukan setelah terbitnya peraturan presiden mengenai LMAN. Tri pun mempertanyakan alasan belum terbitnya beleid tersebut, mengingat seluruh menteri telah memberikan parafnya.

“Harapan kita LMAN ini jga progresnya positif, karena kalau utang belum dikembalikan sampai Desember kan agak repot. Karena setelah perpres terbit itu masih panjang turunannya, masih ada PMK [Peraturan Menteri Keuangan], masih diperiksa BPKP, jadi kira-kira banyak [prosesnya],” ujarnya.

Seperti diketahui, tol Depok—Antasari sepanjang total 21,54 kilometer dan terdiri dari lima seksi ini dikelola oleh PT Citra Washpphutowa, perusahaan patungan PT Citra Marga Nusaphala Persada (CMNP) 62,5% dengan PT Wasita Karya 12,5%,PT Waskita Tollroad 12,5%, dan PT Pembangunan Perumahan 12,5%. Biaya investasi diperkirakan menelan dana Rp2,99 triliun dan biaya konstruksi Rp1,456 triliun.

Axact

Axact

Vestibulum bibendum felis sit amet dolor auctor molestie. In dignissim eget nibh id dapibus. Fusce et suscipit orci. Aliquam sit amet urna lorem. Duis eu imperdiet nunc, non imperdiet libero.

Post A Comment: